Jumat, 13 Februari 2009

Pengakuan Roma Katolik Tentang Sabtu dan Minggu

(di terjemahkan menggunakan google translator)

"Bukankah setiap orang Kristen wajib untuk menguduskan hari Minggu dan untuk tidak melakukan pada hari itu dari budak kerja yang tidak perlu? Bukankah ketaatan atas undang-undang ini yang paling menonjol dari tugas suci kami Tapi Anda dapat membaca Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu?, Dan Anda akan tidak menemukan satu baris wewenang pengudusan hari Minggu. Kitab Suci menegakkan ketaatan religius Sabtu, hari yang kita tidak pernah menguduskan. " James Cardinal Gibbons, The Faith of Our Fathers (1917 edition), hal 72-73 (Edisi 16, p 111; Edisi 88, hal 89).

"Sebagai contoh, tidak ada tempat dalam Alkitab kita menemukan bahwa Kristus atau para Rasul memerintahkan bahwa Sabat berubah dari Sabtu hingga Minggu. Kami memiliki perintah Allah yang diberikan kepada Musa untuk menjaga suci hari Sabat, yaitu hari 7 dari minggu, hari Sabtu. Hari ini kebanyakan orang Kristen tetap Minggu karena telah diwahyukan kepada kami oleh gereja Roma [Katolik] di luar Alkitab. " Katolik Virginian, 3 Oktober 1947, hal 9, pasal "Untuk Katakan Anda Kebenaran."



Siapa Made Minggu Kudus?

"Ditulis oleh jari Allah pada dua loh batu, kode Ilahi (Sepuluh Perintah Allah) telah diterima dari Yang Maha Kuasa dengan Musa di tengah bergemuruh Gunung Sinai ... Kristus kembali Perintah ini dalam ajaran ganda amal - cinta Allah dan dari tetangga; Dia menyatakan mereka sebagai yang mengikat sesuai dengan UU Baru dalam Matius 19 dan dalam Khotbah di Bukit (Matius 5 ).... The (Katolik) Gereja, di sisi lain, setelah mengubah hari istirahat dari hari Sabat Yahudi, atau hari yang ketujuh, yang pertama, membuat Perintah Ketiga merujuk ke hari Minggu sebagai hari yang harus terus suci sebagai hari Tuhan .... Dia (Allah) mengklaim satu hari dari tujuh sebagai peringatan sendiri, dan ini harus terus suci ... " The Catholic Encyclopedia, vol. 4, "Sepuluh Perintah", edisi 1908 oleh Robert Appleton Perusahaan; dan 1999 On-line edisi oleh Kevin Knight, keizinan, John M. Farley, Uskup Agung New York.

"Pertanyaan: Bagaimana Anda membuktikan bahwa gereja memiliki kekuatan untuk perintah perayaan dan holydays?
"Jawaban: Dengan tindakan yang sangat untuk mengubah hari Sabat menjadi hari Minggu, yang memungkinkan dari Protestan, dan karena itu mereka sayang bertentangan sendiri dengan menjaga Minggu ketat, dan pesta-pesta yang paling lain melanggar perintah oleh gereja yang sama.
"Pertanyaan: Apakah Anda punya cara lain untuk membuktikan bahwa gereja memiliki kekuasaan untuk lembaga festival dari ajaran?
"Jawaban: Apakah dia bukan kekuasaan seperti itu, ia tidak bisa sebuah melakukannya di mana semua agamawan modern setuju dengannya;-dia tidak bisa menggantikan ketaatan Minggu hari pertama dalam minggu itu, untuk ketaatan pada hari Sabtu hari ketujuh minggu, perubahan yang tidak ada otoritas Kitab Suci. " Stephen Keenan, A Katekismus Doktrinal Pada Kepatuhan Karena Gereja, 3rd edition, Bab 2, hal 174 (keizinan, McCloskey Kardinal John, Uskup Agung New York).

"Mungkin hal yang paling berani, perubahan paling revolusioner Gereja yang pernah dilakukan, terjadi pada abad pertama. Pada hari suci, hari Sabat, diubah dari Sabtu ke Minggu Hari. Tuhan" dipilih, bukan dari arah dicatat dalam Kitab Suci, tapi dari pengertian Gereja kekuasaan sendiri .... Orang yang berpikir bahwa Alkitab harus menjadi otoritas tunggal, secara logis harus ... tetap Sabtu suci. " Gereja St Catherine Sentinel, Algonac, Michigan, 21 Mei 1995.

"Tidak ditemukan dalam Alkitab menyatakan bahwa ibadah itu harus diubah dari Sabtu ke hari Minggu .... Sekarang Gereja ... dilembagakan, dengan otoritas Allah, Minggu sebagai hari ibadah ini Gereja yang sama,. Oleh otoritas ilahi yang sama, mengajarkan doktrin Api Penyucian jauh sebelum Alkitab dibuat. Kita, Oleh karena itu, otoritas yang sama untuk Api Penyucian seperti yang telah kita untuk hari Minggu. " Martin J. Scott, Things Katolik Apakah Ditanyakan Tentang, edisi 1927, hal 136.

"Pertanyaan - yang adalah hari Sabat?
"Jawab - Sabtu adalah hari Sabat.
"Pertanyaan - Mengapa kita amati, bukan hari Sabtu Minggu?
"Jawab - Kami amati Minggu bukan Sabtu karena Gereja Katolik, di Dewan Laodikia (AD 364), memindahkan kekhidmatan dari hari Sabtu ke hari Minggu." Geiermann Petrus, CSSR, The Mengkonversi's Katekismus Doktrin Katolik, hal 50, 3rd edition, 1957.

"Apakah Sabtu hari ketujuh menurut Alkitab dan Sepuluh Perintah Allah saya menjawab ya.? Apakah Minggu hari pertama dalam minggu itu dan melakukan Gereja mengubah hari ketujuh - Sabtu - untuk hari Minggu, hari pertama? Aku menjawab" ya ". Apakah Kristus mengubah hari 'aku jawaban!? "
"Hormat, Kartu J. Gibbons.." James Cardinal Gibbons, Uskup Agung Baltimore, Md (1877-1921), dalam surat ditandatangani.

"Q. - Bagaimana Anda membuktikan bahwa Kuasa Gereja untuk perintah perayaan dan hari suci?
"A. - Dengan tindakan yang sangat untuk mengubah hari Sabat menjadi Minggu yang memungkinkan dari Protestan, dan karena itu mereka sayang bertentangan diri sendiri, dengan menjaga Minggu ketat, dan pesta-pesta yang paling lain melanggar diperintahkan oleh Gereja yang sama.
"Q.-Bagaimana Anda membuktikan itu?
"A.-Sebab dengan menjaga Minggu, mereka mengakui kekuasaan Gereja mentahbiskan pesta, dan untuk memimpin mereka di bawah kuasa dosa: dan dengan tidak menjaga sisanya oleh perintah, mereka lagi menyangkal, pada kenyataannya, kekuatan yang sama." Sebuah pembatasan dari Ajaran Kristen, disusun oleh Henry Tuberville, hal 58.

"Beberapa teolog menganggap bahwa Tuhan juga langsung ditentukan hari Minggu sebagai hari ibadah dalam UU Baru, bahwa Ia sendiri telah secara eksplisit diganti hari Minggu untuk hari Sabat Tetapi teori ini sekarang sama sekali ditinggalkan.. Hal ini sekarang umum bahwa hanya Allah Gereja-Nya memberikan kekuatan untuk menyisihkan apa pun hari atau hari-hari ia akan dianggap cocok sebagai Hari Kudus. Gereja memilih hari Minggu, hari pertama dalam minggu itu, dan dalam perjalanan waktu ditambah hari-hari lain sebagai hari suci. " John Laux, A Course in Agama untuk Katolik Sekolah Tinggi dan Akademi, edisi 1936, vol. 1, p. 51.

"Pertanyaan. Apa yang menjamin Anda untuk menjaga Minggu sebaiknya ke Sabat kuno yang hari Sabtu?
"Jawaban. Kami memiliki kewenangan untuk itu gereja Katolik dan tradisi apostolik.
"Pertanyaan. Apakah Kitab Suci di manapun perintah hari Minggu harus disimpan untuk Sabat?
"Jawaban. Alkitab memerintahkan kita untuk mendengar gereja (St.Matt.18: 17; St Lukas 10:16), dan memegang teguh tradisi para rasul. 2 Tesalonika 2:15. Tapi Alkitab tidak di khusus menyebutkan perubahan atas hari Sabat.
"St Yohanes berbicara tentang hari Tuhan (Wahyu 1:10) tetapi ia tidak memberitahu kita apa yang hari minggu itu, apalagi dia memberi tahu kami apa hari adalah untuk menggantikan hari Sabat ditahbiskan dalam perintah-perintah. St . Lukas berbicara tentang para murid berkumpul untuk memecah-mecahkan roti pada hari pertama dari minggu Kis 20:07.. Dan St paul (1 Cor.16: 2) perintah bahwa pada hari pertama dalam minggu itu orang-orang Korintus harus berbaring di toko apa yang mereka ditunjuk untuk melimpahkan dalam amal pada setia di Yudea, tetapi tidak satu atau yang lain mengatakan bahwa ini hari pertama minggu itu menjadi selanjutnya hari ibadah, dan sabat Kristen, maka yang benar-benar wewenang terbaik kami memiliki kebiasaan kuno ini adalah kesaksian dari gereja Dan karena itu orang-orang yang berpura-pura menjadi pengamat keagamaan seperti hari Minggu, sementara mereka mengambil tidak memperhatikan festival lain ditahbiskan oleh otoritas gereja yang sama, menunjukkan bahwa mereka bertindak lebih menurut humor, dari. oleh agama; sejak hari Minggu dan hari libur semua berdiri di atas dasar yang sama, yaitu ketetapan gereja. " Kristen Katolik menginstruksikan, edisi 17, hal 272-273.

"Protestan, dalam membuang otoritas Katolik Roma () Gereja, tidak memiliki alasan yang baik untuk teori Minggu, dan seharusnya secara logis untuk menjaga Sabtu sebagai hari Sabat." John Gilmary Shea, Review Triwulanan Katolik Amerika, Januari 1883.

"Gereja Katolik selama lebih dari seribu tahun sebelum adanya Protestan, berdasarkan misi ilahi-nya, berubah dari hari Sabtu ke hari Minggu .... Dunia Protestan pada kelahirannya menemukan Sabat Kristen terlalu kuat tertanam untuk menjalankan counter untuk keberadaannya, melainkan karena itu ditempatkan di bawah perlunya acquiescing dari pengaturan tersebut, sehingga menandakan (Katolik) hak Gereja untuk mengubah hari, selama lebih dari tiga ratus tahun. Hari Sabat Kristen Oleh karena itu sampai hari ini, keturunan mengakui dari Gereja Katolik sebagai pasangan Roh Kudus, tanpa sepatah kata bantahan dari World Protestan. " Kardinal James Gibbons dalam Cermin Katolik, 23 September 1983.






Hari siapa Ibadah adalah hari Minggu?


"Mereka [Protestan] menganggap tugas mereka untuk menjaga suci hari Minggu. Mengapa? Karena Gereja Katolik memberitahu mereka untuk melakukannya. Mereka tidak memiliki alasan lain .... Minggu ini ketaatan sehingga datang menjadi hukum gerejawi yang sama sekali berbeda dari hukum ilahi ketaatan Sabat .... Penulis hukum Minggu ... adalah Gereja Katolik. " Ecclesiastical Review, Februari 1914.

"Pada hari Minggu ... adalah murni ciptaan Gereja Katolik." American Review Triwulanan Katolik, Januari 1883.

"Minggu ... adalah hukum Gereja Katolik sendiri ..." American Sentinel (Katolik), Juni, 1893.

"Minggu adalah institusi Katolik dan klaim untuk ketaatan dapat dipertahankan hanya pada prinsip-prinsip Katolik .... Dari awal hingga akhir Kitab Suci tidak ada bagian tunggal yang menjamin transfer ibadah umum mingguan dari hari terakhir dari minggu ke yang pertama. " Katolik Press, Sydney, Australia, Agustus, 1900.

"Hal ini juga untuk mengingatkan Presbiterian, Baptis, Methodis, dan semua orang Kristen lainnya, bahwa Alkitab tidak mendukung mereka di mana saja dalam ketaatan mereka Minggu. Minggu adalah sebuah lembaga dari Gereja Katolik Roma, dan mereka yang mengamati hari mengamati perintah dari Gereja Katolik. " Imam Brady, dalam sebuah alamat dilaporkan dalam The News, Elizabeth, New Jersey, 18 Maret 1903.

Siapa Kami Reverencing, Sambil membungkuk dan menyembah Membayar
oleh Menjaga Minggu Kudus?

"Kewenangan gereja sehingga tidak bisa terikat kepada otoritas Kitab Suci, karena Gereja telah berubah ... hari Sabat menjadi hari Minggu, bukan oleh perintah Kristus, tetapi oleh otoritas sendiri." Canon dan Tradisi, hal 263.

"Dari ini kita dapat memahami betapa besar merupakan kewenangan gereja dalam menafsirkan atau menjelaskan kepada kita perintah-perintah Allah - otoritas yang diakui oleh praktek universal dari seluruh dunia Kristen, bahkan dari orang-orang sekte yang mengaku mengambil kudus Kitab Suci sebagai satu-satunya aturan iman mereka, karena mereka amati sebagai hari istirahat bukan hari ketujuh dalam minggu yang dituntut oleh Alkitab, tetapi hari pertama. Yang kita tahu adalah harus terus suci, hanya dari tradisi dan ajaran Gereja Katolik. " Henry Gibson, Catechism Made Easy, # 2, edisi 9, vol. 1, p. 341-342.

"Itu adalah gereja Katolik yang ... telah mengalihkan istirahat ini untuk Minggu untuk mengenang kebangkitan Tuhan kita. Karena itu ketaatan Minggu oleh orang Protestan adalah penghormatan mereka membayar, meskipun mereka sendiri, untuk otoritas ( Katolik) gereja. " Monsignor Louis Segur, Bicara Plain Tentang Protestantisme of Today, p. 213.

"Minggu adalah tanda otoritas kita atau ... gereja berada di atas Alkitab, dan ini pemindahan ketaatan Sabat adalah bukti dari kenyataan itu." Katolik Record of London, Ontario, September 1,1923.

"Tentu saja Gereja Katolik mengklaim bahwa perubahan (Sabat Sabtu Minggu) adalah tindakan dia ... Dan tindakan itu adalah merek dari otoritas gerejawi di hal-hal agama." F. Thomas H., Kanselir dari Kardinal Gibbons.

"Saya sudah berulang kali menawarkan $ 1.000 untuk siapa saja yang bisa membuktikan kepada saya dari Alkitab sendiri bahwa saya terikat untuk menjaga Minggu suci. Tidak ada hukum seperti dalam Alkitab itu adalah hukum Gereja Katolik yang kudus sendirian.. Alkitab mengatakan, "Ingatlah hari Sabat dan kuduskanlah" Gereja Katolik mengatakan.: 'Tidak Dengan kekuatan ilahi saya menghapuskan hari Sabat dan perintah anda untuk tetap suci hari pertama dalam minggu. "Dan sesungguhnya di seluruh dunia tunduk beradab bawah dalam ketaatan penuh hormat kepada perintah Gereja Katolik yang kudus. " ayah T. Enright, C.S.S.R. dari Redemptoral College, Kansas City, dalam ceramah di Hartford, Kansas, 18 Februari 1884, dicetak di Sejarah hari Sabat, hal 802.

"Protestan ... menerima Minggu bukan Sabtu sebagai hari untuk menyembah publik setelah Gereja Katolik membuat perubahan ... Tapi pikiran Protestan tampaknya tidak menyadari bahwa ... Dalam mengamati hari Minggu, mereka menerima otoritas juru bicara untuk gereja, Paus. " Pengunjung hari Minggu, 15 Februari 1950.

Kesimpulan, dan Tantangan Great!


"Gereja mengubah ketaatan atas hari Sabat ke hari Minggu oleh hak ilahi, otoritas mutlak diberikan kepadanya oleh pendiri, Yesus Kristus yang Protestan mengklaim Alkitab sebagai pedoman saja iman,. Telah ada surat perintah untuk mengamati hari Minggu." The Bulletin Katolik Universe, 14 Agustus 1942, hal 4.

"Minggu ini didirikan, bukan dari kitab suci, tetapi pada tradisi, dan jelas sebuah asrama Katolik. Karena tidak ada Alkitab untuk pengalihan hari istirahat dari yang terakhir hari pertama dalam minggu itu, Protestan harus menjaga mereka Sabat pada hari Sabtu dan dengan demikian meninggalkan Katolik dalam kepemilikan penuh hari Minggu. " Katolik Rekam, 17 September 1893.

"Mengenai perubahan dari ketaatan atas hari Sabat Yahudi ke hari Minggu Christian, aku ingin menarik perhatian Anda dengan fakta:
"1) itu Protestan, yang menerima Alkitab sebagai satu-satunya aturan iman dan agama, harus dengan segala cara kembali ke ketaatan atas hari Sabat. Kenyataan bahwa mereka tidak, tetapi sebaliknya amati Minggu, stultifies mereka dalam mata setiap orang berpikir.
"Katolik Kami 2) tidak menerima Alkitab sebagai satu-satunya aturan iman Selain Alkitab kita memiliki Gereja yang hidup, otoritas Gereja, sebagai sebuah aturan untuk membimbing kita.. Kita mengatakan, Gereja ini, yang dilembagakan oleh Kristus untuk mengajar dan membimbing manusia melalui kehidupan, memiliki hak untuk mengubah hukum-hukum upacara Perjanjian Lama dan oleh karena itu, kita menerima perubahan itu dari hari Sabat ke hari Minggu. Kami terus terang mengatakan, ya, Gereja membuat perubahan ini, membuat hukum ini, ketika dia melakukan banyak undang-undang, misalnya, hari Jumat pantang, imamat yang belum menikah, hukum tentang perkawinan campuran, peraturan perkawinan Katolik dan seribu undang-undang lainnya ....
"Itu selalu agak lucu, untuk melihat gereja-gereja Protestan, di mimbar dan undang-undang, menuntut ketaatan Minggu, yang tidak ada dalam Alkitab mereka." Peter R. Kraemer, Gereja Katolik Extension Majalah, USA (1975), Chicago, Illinois, "Di bawah berkat dari Paus Pius XI"

"Saya akan mengajukan pertanyaan yang sangat polos dan serius bagi mereka yang mengikuti 'Alkitab dan Alkitab saja' untuk memberikan perhatian sungguh-sungguh mereka kebanyakan. Ini adalah ini: Mengapa Anda tidak menjaga hari Sabat suci? ...
"Perintah dari Tuhan Yang Maha Esa berdiri jelas tertulis di dalam Alkitab dengan kata-kata:" Ingatlah hari Sabat, untuk tetap kudus Enam hari kerja. Engkau akan bekerja dan melakukan segala pekerjaanmu, tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan Allahmu; di dalamnya engkau tidak melakukan pekerjaan apapun "Keluaran 20:8-10 .....
"Anda akan menjawab aku, mungkin, yang Anda lakukan pada hari Sabat, karena yang menjauhkan diri dari semua usaha duniawi dan rajin pergi ke gereja, dan mengucapkan doa-doa Anda, dan membaca Alkitab di rumah setiap hari Minggu dalam hidup Anda ....
"Tapi Minggu bukan hari Sabat. Minggu adalah hari pertama dalam minggu itu: hari Sabat adalah hari yang ketujuh Allah Yang Mahakuasa. Tidak memberikan perintah bahwa orang harus tetap suci satu hari di tujuh, tetapi Dia bernama Nya hari sendiri, dan berkata dengan jelas: "Janganlah engkau tetap kudus hari ketujuh '; dan Dia diberi alasan untuk memilih hari ini daripada yang lainnya - alasan yang hanya dimiliki hari ketujuh dalam seminggu, dan tidak dapat diterapkan pada istirahat. Dia bilang, 'Untuk dalam enam hari Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut dan semua yang di dalamnya adalah, dan beristirahat pada hari ketujuh: itulah sebabnya Tuhan memberkati hari Sabat dan menyisihkannya', Keluaran 20:11, Kejadian 2:1-3 Allah Yang Mahakuasa. memerintahkan bahwa semua orang harus beristirahat dari kerja mereka pada hari ketujuh, karena Dia juga telah beristirahat pada hari itu: Dia tidak beristirahat pada hari Minggu, tetapi pada hari Sabtu. Pada hari Minggu, yang merupakan pertama hari dalam seminggu, Ia memulai karya penciptaan, Dia tidak menyelesaikannya itu pada hari Sabtu bahwa Dia 'berakhir pekerjaan-Nya yang telah dibuat: dan Allah memberkati hari ketujuh,. dan dikuduskan itu: karena di dalamnya Dia beristirahat dari semua pekerjaan-Nya yang Allah menciptakan dan membuatnya. "Kejadian 2:2-3 ....
"Tidak ada yang bisa lebih sederhana dan mudah dipahami daripada semua ini, ada seorang pun yang berusaha untuk menyangkal hal itu itu diakui oleh setiap orang bahwa hari Tuhan Yang Maha Esa yang ditunjuk harus terus suci itu hari Sabtu, bukan hari Minggu. Mengapa Anda kemudian simpan. kudus hari Minggu dan bukan Sabtu?
"Anda akan mengatakan bahwa Sabtu adalah Sabat Yahudi, tetapi bahwa Sabat Kristen telah diubah menjadi hari Minggu. Berubah Tapi oleh siapa? Siapa! Memiliki kewenangan untuk mengubah perintah dari Allah Yang Mahakuasa mengungkapkan? Ketika Allah telah berfirman dan berkata, ' Engkau akan tetap suci hari ketujuh ', yang akan berani mengatakan, "Tidak, Maka Tuanku bekerja dan melakukan segala macam usaha duniawi pada hari ketujuh, tetapi engkau tetap suci hari pertama dalam manfaat perusahaan ini? adalah yang paling pertanyaan penting, yang saya tahu tidak bagaimana Anda menjawab ....
"Anda adalah seorang Protestan, dan Anda mengaku pergi oleh Alkitab dan Alkitab saja; namun, dalam cara yang begitu penting sebagai ketaatan satu hari di tujuh sebagai hari kudus, Anda pergi atas Surat dataran Alkitab, dan menaruh satu hari lagi di tempat itu hari yang Alkitab telah memerintahkan Perintah untuk tetap kudus hari ketujuh adalah salah satu dari Sepuluh Perintah Allah;. Anda percaya bahwa sembilan lainnya masih mengikat. Siapakah yang memberikan wewenang untuk mengutak-atik dengan keempat Jika Anda konsisten dengan prinsip-prinsip Anda sendiri, jika Anda benar-benar mengikuti Alkitab, dan Alkitab hanya Anda harus mampu menghasilkan beberapa bagian dari Perjanjian Baru di mana perintah keempat ini secara tegas diubah. "? Kutipan dari "Mengapa Anda Jangan Jauhkan Kudus hari Sabat?", Halaman 3-15 dalam The Clifton Tract, vol.4 diterbitkan oleh Gereja Katolik Roma tentang 1869.

"Argumen ... yang tegas didasarkan pada firman Allah, dan telah erat dipelajari dengan Alkitab di tangan, meninggalkan jalan keluar untuk Protestan teliti kecuali meninggalkan kebaktian pada hari Minggu dan kembali ke Sabtu, diperintahkan oleh guru mereka, Alkitab, atau, tidak mau meninggalkan tradisi Gereja Katolik, yang memerintahkan pemeliharaan hari Minggu, dan yang telah mereka terima dalam pertentangan langsung dengan guru mereka, Alkitab, secara konsisten menerimanya (Gereja Katolik) dalam segala ajaran-nya. Alasan dan permintaan akal sehat penerimaan dari satu atau yang lain dari alternatif ini: baik Protestan dan suci menjaga hari Sabtu, atau Katolik dan pemeliharaan Minggu suci. Kompromi tidak mungkin. " James Kardinal Gibbons, di Mirror Katolik, 23 Desember 1893.